Archive for August 10, 2011

Sebening air mata ini,
sehening yg tersimpan,
dalam rahsia kamar hati,
yg lena diranjang getir,
tanpa ada rasa..

Disini tarian menari,
setinta bicara,
bening dan hening,
antara gemersik,
nafas yg terhenti..

Disini ada sendu yg tak hilang,
antara warna?

meniti dalam menilai.
erti hadirnya pelangi..

Lalu disini,
ku susuri semula lorong-lorong semalam,
mengusung kenangan yg tersimpan,
antara lewat senja berbunga,
dalam wajah rasa,
yg tersembunyi didalam,
sebening air mata ini..
sehening yg tersimpan….

Sayap Ilusi .. khas buat Mu!!

Posted: August 10, 2011 in My live

Semakin jauh aku renungi diri
semakin dekat kekasih di hati
biar mentari akulah sinarnya
biar lautan akulah airnya

kalaulah ada selain dari mu
biar ku hancur dan menjadi debu
bila hadir cinta yang satu
tidak ku peduli sejuta pun
menghukum aku dengan dusta
teracap dunia akhirnya
kerana cinta
biar aku di anggap gila wooo…
terbang dengan sayap illusi
bertutur dalam bahasa hati

kalaulah ada selain dari mu
biar ku hancur dan menjadi debu
bila hadir cinta yang satu
tidak ku peduli sejuta pun
menghukum aku dengan dusta
Neraca kurnia hakimnya..
bila hadir cinta yang satu
jangan ditanya siapa dia
tanya dia siapa kita
dan pulang ke mana akhirnya
kerana cinta
biar aku di anggap gila wooo…
terbang dengan sayap illusi
bertutur dalam bahasa hati

https://panaharjuna.wordpress.com/2010/09/16/wings-sayap-illusi/

Doa Rhabiyatul Al-Adawiyah

Posted: August 10, 2011 in My live

” Biar waktu yang akan membuktikan …….

bahawa tiap langkah yang telah dipijakkan,

tiap titisan darah dan keringat yang telah dialirkan,

tiap jiwa yang telah melayang,

akan sampai pada satu keadaan …….

dimana keadilan adalah nadinya,

kesejahteraan adalah nafasnya,

kebijaksanaan adalah sifatnya,

dan Redha Sang Khalik adalah tujuannya. “

” Tuhanku, apa-apa saja yang hendak kau berikan kepadaku di dunia ini

maka berikanlah kepada musuh-musuh MU.

Serta apa-apa saja yang hendak kau berikan kepada ku di akhirat kelak,

maka berikanlah kepada sahabat-sahabat-Mu.

Sebab engkau saja cukuplah bagiku “

 (Rhabiyatul Al-Adawiyah)